Memperingati HKN ke-55,Dinas Kesehatan Bengkalis Ciptakan Generasi Muda Sehat Menuju Riau Bersatu

 

MANDAU, seputarriau.co - Ciptakan generasi muda  sehat menuju Riau Bersatu adakan peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) Ke-55 tahun Dinas Kesehatan (Dinkes) Kab.Bengkalis adakan berbagai macam kegiatan dalam Melaksanakan Kemitraan Bersatu untuk wujudkan sumber daya manusia (SDM) sehat lahir dan batin, pada Minggu (1/12/19).
 
Acara yang bertajuk Open Defecation Free (ODF) atau "Stop Buang Air Besar Sembarangan" adakan Doorpres berhadiah Kolkas,sepeda santai dan hadiah menarik lainya serta senam sehat dan kegiatan lainya yang didukung oleh Ikatan Dokter Indonesia ( IDI ) Kabupaten Bengkalis serta penampilan Green White IDI Band untuk menghibur para tamu undangan yang hadir di acara tersebut.

Kemudian dilanjutkan dengan pembacaan deklarasi Open Defecation Free (ODF) oleh Pelaksana tugas terbatas (Plt) Lurah Balai Raja, Fahmi Ulul Albab dan penandatangan nota kesepakatan bersama oleh Bupati Bengkalis dan Pejabat daerah serta pelepasan balon.

Ada dua isu kesehatan utama yang harus diselesaikan terkait membangun Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas, yaitu “Stunting” dan “Jaminan Kesehatan Nasional". Sementara ada dua isu kesehatan lainnya yang juga harus diatasi, yaitu tingginya harga obat dan alat kesehatan, serta masih rendahnya penggunaan alat kesehatan buatan dalam Negeri.

Ungkapan tersebut disampaikan Bupati Bengkalis diwakili Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik Haholongan saat menyampaikan sambutan pada acara Puncak Peringatan Hari Kesehatan Nasional Ke-55 Tahun 2019.

Haholongan juga mengatakan,Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) telah dilaksanakan sepenuhnya. Walaupun besar tantangan yang dihadapi dalam penyelenggaraan JKN ini, peningkatan pemanfaatan JKN menjadi bukti bahwa JKN sangat dibutuhkan oleh masyarakat.

“Ini sesuai dengan amanat Presiden Republik Indonesia Ir.H.Joko Widodo pada pelantikan Kabinet Indonesia maju 2020-2024 yang lalu, bahwa perhatian Pemerintah dalam kurun lima tahun mendatang, diprioritaskan pada pembangunan sumber daya manusia, untuk itu kami mengajak kita semua, mari bersama kita carikan solusi terbaik dalam memfasilitasi masyarakat untuk mendapatkan akses kesehatan yang lebih adil dan merata”, ajak Haholongan.

"Sambung Haholongan pembangunan kesehatan dalam lima tahun terakhir kian dirasakan manfaatnya, tidak menutup kemungkinan berbagai permasalahan juga masih kita hadapi, seperti masalah Stunting, JKN, serta penyediaan pelayanan kesehatan dasar, betapapun pemerintah sudah senantiasa responsif dalam memecahkan masalah-masalah tersebut selaras dengan tuntutan masyarakat, kita juga masih dihadapkan pada kesulitan menyediakan obat dan alat kesehatan produk lokal yang murah dan berkualitas.

“Kami berharap untuk pembangunan kesehatan di Kabupaten Bengkalis serta pemanfaatan anggaran harus dilaksanakan dan dikelola secara baik, benar dan bertanggung jawab, akuntabel, transparan serta dengan sistem monitoring evaluasi yang ketat”, pinta Haholongan.

Selanjutnya dalam sambutan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkalis dr. Ersan Saputra mengatakan puncak HUT Kesehatan Nasional ke-55 dilaksanakan pada tanggal 12 November 2019 yang lalu, namun kegiatan seperti ini juga kita laksanakan setiap tahunnya yang bertujuan untuk meningkatkan semangat kepada rekan doker di Kabupaten Bengkalis.

"Tantangan kita terkait kesehatan setiap tahun semakin meningkat, untuk itu pada tahun 2020 kita akan memenuhi tenanaga apoteker dan profesi yg lain, sehingga tenaga di puskesmas dan pustu mampu ditingkatkan lagi, sehingga kedepan kita mampu untuk meningkatkan kesejahteraan bagi masyarakat", ucapnya

Dew

??????


[Ikuti Seputar Riau Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar