Bupati Meranti Ikuti Kagiatan Implementasi Keterbukaan Informasi Publik Untuk Kades


PEKANBARU, seputarriau.co  -Bupati Kepualuan Meranti Drs. H. Irwan M.Si mengikuti kegiatan Keterbukaan Informasi Publik untuk Kepala Desa Se-Kabupaten Kep. Meranti, dalam kegiatan yang ditaja oleh Komisi Informasi Provinsi Riau itu, Bupati mengintruksikan Kepala Desa bisa memberikan pelayanan informasi kepada masyarakat secara Transparan dan Akuntable sesuai amanat UU, bertempat di Ballrom Hotel Pesona, Pekanbaru, Kamis (25/5/2019).


Hadir dalam kegiatan itu, Sekdaprov Riau H. Ahmad Hijazi, Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Gede Narayana, Anggota DPRD Riau Taufikurrahman, Ketua Komisi Informasi Riau Jufra, Ketua Komisi Penyiaran Riau Fazlan Surahman, Kepala Dinas Kominfo Riau Yudi Gateri, Kepala Badang Pemberdayaan Desa Provinsi Riau Syarifuddin, Kepala Badan Lemberdayaan Masyarakat Meranti Drs. Ikhwani, Kabag Humas dan Protokol Meranti Herry Saputra SH, Komisioner KI Riau Tatang Yudiansyah, Joni Setiawan Mundung, Alnofrizal, Aznah Ghazali, Peserta 98 Kepala Desa Se-Kabupaten Meranti.


Dalam pemaparannya, Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si sangat mengapresiasi Komisi Informasi Provinsi Riau yang telah menyelenggarakan kegiatan ini, menurutnya di era reformasi saat ini keterbukaan informasi sudah menjadi suatu keniscayaan sebagai salah satu bentuk melibatkan rakyat dalam sistem pemerintahan dan pembangunan. 


"Semua informasi hampir tidak bisa ditutupi berkat kemajuan Teknologi Informasi saat ini semua orang didunia dapat mengakses informasi, untuk itu saya harapkan Desa dapat mengelola informasi dengan baik sehingga menjadi keuntungan bukan menjadi ancaman," ujar Bupati.


Karena Informasi sudah menjadi hak publik kedepan Bupati berharap semua hal yang berhubungan dengan Pemerintahan dan Keuangan khususnya di Desa memiliki sistem informasi berbasis IT yang baik sehingga mudah diakses oleh siapa saja yang membutuhkan. Namun meski sifatnya terbuka menurut Bupati tidak semua informasi dapat disampaikan secara fulgar karena ada beberapa informasi merupakan rahasia negara yang jika dipublis justru akan menimbulkan polemik.


"Informasi yang dikeluarkan adalah informasi untuk kepentingan orang banyak dan dapat dipertanggungjawabkan sesuai aturan hukum," jelas Bupati.


Melalui pelatihan tersebut Bupati berharap semua Kades di Meranti memperoleh pengetahuan yang mumpuni dalam mengelola informasi yang baik, tranparan dan akuntable sehingga tidak lagi ditempatkan sebagai seekor kelinci ditengah hutan yang menjadi santapan binatang buas atau oknum yang tidak bertanggungjawab.


"Semoga Komisi Informasi dapat memberikan pemahaman bukan hanya kepada Kades tetapi juga kepada institusi terkait lainnya agar tercipta keseragaman pemahaman terhadap keterbukaan informasi publik ini," papar Bupati.


Terakhir kepada Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Gene Narayani, Bupati berharap dapat memfasilitasi terbentuknya kesepahaman melalui MoU antara Kementrian Desa, Kapolri dan Jaksa Agung terkait standarisasi informasi publik secara Nasional. 


"Dengan begitu tidak lagi memberi celah kepada oknum yang tidak bertanggungjawab untuk melakukan tindakan yang tidak diingini, agar Indonesia khususnya Kabupaten Meranti dapat menjadi daerah yang maju cemerlang dan terbilang," pungkas Bupati.


Hal yang sama juga disampaikan oleh Sekretaris Daerag Provinsi Riau H. Ahmad Hijazi, menurutnya masalah pengelolaan informasi yang baik transparan dan akuntable dalam lingkup pemerintahan desa sangat penting. Hal ini sesuai dengan amanat UU No. 14 Tahun 2008 Tentang Keterbukaan Informasi Publik dimana setiap institusi Pemerintahan mulai dari yang besar hingga terkecil ditingkat Desa berkewajiban memberikan pelayanan informasi secara baik, Tranparan dan Akuntable. Agar pelayanan informasi dapat dilakukan secara baik Sekda menghimbau perlunya penguasaan IT terutama kepada pejabat pengelola informasi Desa agar masyarakat dapat menilai apakah suatu Desa memiliki mutu pelayanan informasi desa yang baik atau tidak.


"Semoga melalui kegiatan ini dapat mendorong terwujudnya Keterbukaaan Informasi Menuju Desa Mandiri yang Transparan Berbasis Teknologi dan melek informasi," pungkas Sekdaprov Riau.


Terakhir dalam seminar yang mengangkat tema Membudayakan Keterbukaaan Informasi Menuju Desa Mandiri yang Transparan Berbasis Teknologi tersebut, Ketua Komisi Informasi Riau Jufra, memaparkan Persoalan Keterbukaan Informasi Desa menjadi masalah yang sangat penting khususnya dalam pengelolaan anggaran keuangan Provinsi, Kabupaten dan Nasional, sehingga tak jarang terjadi sengketa informasi karena Kades dinilai tidak transparan.


Saat ini Pemerintah Pusat telah mengeluarkan Standar Layanan Informasi yang harus diimplementasikan oleh KI Se-Indonesia sesuai dengan tugas Komisi Informasi mengawal keterbukaan Informasi Badan Publik.


Dengan kegiatan Implementasi Keterbukaan Informasi Publik untuk Kades kali ini KI Riau berharap Kepala Desa tidak lagi direcoki oknum-oknum yang tidak resmi atau tidak memiliki surat tugas. Sebab UU Desa sangat kuat sepanjang Kades dapat memberikan pelayanan Informasi Publik secara Transparan dan Akuntable.


"Semoga kedepan pengelolaan Informasi Publik ditingkat Desa dapat dilakukan dengan baik sehingga menyelamatkan aparatur dari jerat korupsi dan jerat hukum, agar lebih dipercaya rakyat demi mewujudkan pemerintahan desa yang kuat," Harap Jufra. 

(Humas Pemkab. Meranti).


[Ikuti Seputar Riau Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar