UIR Teken Deklarasi Asosiasi Perguruan Tinggi Islam ASEAN di Bandung

Foto : Wakil Rektor II Ir. Asrol, M.Ec bersama Rektor UIR Prof. Syafrinaldi, Wakil Rektor I Dr. Syafhendry dan Wakil Rektor III Ir. Rosyadi, MSi

Pekanbaru, seputarriau.co  - Rektor Perguruan Tinggi Islam di ASEAN, antara lain dari Indonesia, Malaysia, Brunai Darussalam dan Thailand menandatangani Deklarasi di Bandung pada pelaksanaan Workshop Internasional Membangun Perguruan Tinggi Islam ASEAN, Sabtu (17/11).

Deklarasi itu disepakati di Universitas Islam Bandung oleh 12 Pimpinan Perguruan Tinggi Islam, dan masing-masing diteken oleh Ir. Asrol, M.Ec mewakili Rektor Universitas Islam Riau, Prof. Dr. H. Edi Setiadi, SH, MH sebagai Rektor Unisba, Prof. Anis Malik Thoha (Universitas Islam Sultan Agung), Prof. Dr. Abdul Rahim Abdul Rahman (Universiti Sains Islam Malaysia), Dr. Siti Sara Binti Haji Ahmad (Universitas Islam Sultan Sharif Ali Brunai Darussalam), Dr. Hj. Mas Nooraini binti Haji Mohiddin (Universitas Islam Sultan Syarif Ali juga dari Brunai Darussalam)

Kemudian Prof. Dr. H. Maskuri, MSi (Universitas Islam Malang), Dr. Syahril Idris (Universitas Muhammadiyah), M. Fathul Wahid ST, MSc, Ph.D (Universitas Islam Indonesia Yogyakarta), Ahmad Muzayyin (Institut Agama Islam Hamzanwadi NTB), Paisol Burlian (Universitas Islam Negeri Palembang) dan Fitria Liza (Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA).

Menurut Wakil Rektor II UIR Asrol, penandatanganan deklarasi tersebut menegaskan tujuan ASEAN sebagaimana termaktub di dalam Piagam ASEAN dalam kaitannya dengan pengembangan Sumber Daya Manusia melalui kerjasama yang erat di bidang pendidikan, pengetahuan berkelanjutan, sains dan teknologi dalam kaitannya dengan pemberdayaan masyarakat ASEAN guna memperkuat komunitas ASEAN.

Penandatanganan deklarasi ini juga menegaskan Deklarasi Cha-Am Hua Hin untuk penguatan kerjasama pendidikan ASEAN di Thailand pada 24 Oktober 2009. Juga Deklarasi Kuala Lumpur untuk pendidikan tinggi di Malaysia pada 21 November 2015 serta Pernyataan Bersama para Menteri Pendidikan ASEAN di Nay Pyi Taw Myanmar pada 31 Oktober 2018.

''Para Rektor Perguruan Tinggi Islam yang menandatangani deklarasi itu, mengakui bahwa pendidikan adalah salah satu aspek penting dalam Islam untuk membentuk pengetahuan dan akhlak dalam mewujudkan masyarakat madani,'' kata Asrol sebagaimana disampaikannya kepada Kabag Humas UIR H. Syafriadi, Minggu siang (18/11).

Dikatakan, para Rektor juga mengakui pentingnya institusi pendidikan tinggi berkontribusi membangun komunitas ASEAN, dimana masyarakat berperan dalam mencapai solidaritas dan kesatuan di ASEAN melalui penempaan identitas yang sama serta membangun komunitas yang peduli dan berbagi.

''Itulah butir-butir deklarasi yang telah kita sepakati bersama. Ke depan, sebagai Perguruan Tinggi Islam, UIR bersama-sama perguruan tinggi lain akan berperan aktif mengisi kesepakatan deklarasi sesuai komitmen terutama dalam usaha kita meningkatkan sumberdaya manusia,'' ujar Asrol dengan nada lembut.

 

(rls / MN)


[Ikuti Seputar Riau Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar