Ceramah UAS Disambut Ribuan Mahasiswa UIR

PEKANBARU, seputarriau.co - Setelah menunggu Dua tahun, keinginan Uiniversitas Islam Riau (UIR) untuk menghadirkan Ustadz Abdul Somad LC MA akhirnya bisa diwujudkan pada Senin 15 Oktober 2018.

Bertajuk Tablig Akbar 'Membentengi Umat dari Perilaku yang Menyimpang (Riba, Zina, LGBT dan Narkoba), Mencegah Datangnya Azab Allah Swt' kegiatan ini diselenggarakan oleh Lembaga Dakwah Islam Kampus UIR dibawah Pimpinan Dr. Zulhelmy dan Anton Afrizal Chandra, SAg, MSi.

Kehadiran UAS di Masjid Al Munanwarah itu tak pelak mendapat sambutan hangat dari Mahasiswa dan juga karyawan UIR, setidaknya itu dapat dilihat dari hadirnya Ribuan mahasiswa dalam kesempatan itu.

Menggunakan batik Melayu warna kehitaman panjang , UAS langsung disambut Rektor UIR Prof Dr  Syafrinaldi, Ketua Umum YLPI Riau, Dr. Nurman, Ketua Dewan Pembina Drs. H. Mukni, Wakil Rektor I Dr. H. Syafhendry, Wakil Rektor II Ir. H. Asrol dan ribuan mahasiswa yang sejak siang telah memadati bagian dalam dan luar masjid.

Rektor Syafrinaldi dihadapan ribuan mahasiswa yang memadati lantai dasar dan lantai atas, juga bagian luar kiri dan kanan masjid, menyebutkan, sudah dua tahun UIR ingin mendatangkan UAS untuk memberi tausiah kepada civitas akademika UIR. 

"Alhamdulillah, siang ini keinginan itu tercapai. UAS bukan lagi menjadi milik UIR dan juga tidak kepunyaan orang Riau. Tapi sudah Indonesia bahkan dunia. Jadwal ceramahnya yang padat di berbagai Provinsi serta luar negeri, membuat kita harus bersabar mendapat giliran mendengarkan tausiah-tausiah UAS yang berbobot dan sarat makna keilmuan," kata Rektor Syafrinaldi seperti dalam rilis yang diterima redaksi.

"Kita doakan UAS sehat dan selalu mendapat perlindungan Allah Swt dalam menjalankan kegiatan dakwah,'' sambung Rektor yang disambut pekik Allahu Akbar oleh ribuan mahasiswa dan jemaah luar yang sengaja datang ke kampus UIR.

Sementara dalam ceramahnya selama 60 menit lebih ditambah 30 menit tanya jawab, UAS terlihat happy berada di tengah mahasiswa. Ia mengupas banyak hal mulai dari bencana alam dan gempa bumi yang sudah ada sebelum manusia ada sampai ke soal Israil yang kini menjajah Palestina. Lelucon kontemporernya yang segar dan berisi membuat suasana pengajian tak terasa cepat berlalu.

Menjawab pertanyaan mahasiswa, mengapa Allah tidak menghabisi Israil yang menjajah Palestina seperti Ia membinakan kaum yang sudah-sudah? UAS dengan tangkas dan cerdas menjawab. Katanya, pertanyaan serupa pernah ia tanyakan kepada Syekh Abdul Sattar yang belajar di Mekkah. Abdul Sattar punya guru namanya Abdul Karim al Makdis. 

Di depan Abdul Karim, Syekh Abdul Sattar menangis menceritakan kisah di tanah kelahirannya Palestina yang dijajah Israil. Syekh Abdul Sattar bercerita tentang kekejaman tentara Israil. Mereka mengumpulkan lelaki dan wanita. Lalu setelah keduanya dipisah, kaum wanita ditusuk satu persatu dengan pisau dan boyonet. Dirobek-robek hatinya.

Kata UAS, dengan linangan air mata ia pernah menyampaikan pertanyaan ini kepada Syekh Muhammad Jibril yang menjadi gurunya di Al Azhar waktu  kuliah. ''Kaum Ad musnah,  kaum Samud mati dan hancur tapi kenapa Israil dibiarkan hidup, tidak dibinasakan Allah,'' UAS bertanya dengan retorika suara keras berapi-api kepada mahasiswa.

Ucap UAS mengutip jawaban Syekh Muhammad Jibril, kalau Israil dibinasakan Allah, kamu mau masuk surga pakai apa? Kalau kalian menjadi anggota DPR atau kalau  nanti berkesempatan duduk di pemerintahan, kalian punya peluang membantu Palestina. 

''Saya tidak menyuruh mahasiswa UIR berjuang berangkat ke Palestina, tidak... tidak,'' ujar Abdul Somad. Apalah artinya mahasiswa UIR berjihad ke Palestina kalau pada akhirnya sampai di sana pingsan karena tak makan tiga hari," pungkasnya. 

Dalam kesempatan itu, sesuai dengan tema yang dibuat panitia, UAS mengajak mahasiswa membentengi diri. Jauh dari perilaku yang menyimpang, dan berbuat terbaik untuk umat.

 

(MN/ MCR)


[Ikuti Seputar Riau Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar