Bupati Kasmarni Beserta Kepala Daerah se-Indonesia Ikuti Rakornas Penguatan dan Pertumbuhan Ekonomi

BOGOR, seputarriau.co - Bupati Bengkalis Kasmarni mengikuti Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Kepala Daerah dan Forkopimda se-Indonesia tentang penguatan pertumbuhan ekonomi dan pengendalian inflasi, Selasa, 17 Januari 2023 di Sentul Internasional Convention Center (SICC), Bogor, Jawa Barat.

Rakornas ini dibuka langsung oleh Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo yang diikuti oleh kepala daerah seluruh Indonesia.

Rakornas tersebut, mengusung tema penguatan pertumbuhan ekonomi dan pengendalian inflasi yang diikuti oleh lebih kurang 4.500 peserta dari Pejabat tingkat Pemerintah Pusat, Kepala Daerah beserta Forkopimda se-Indonesia.


Dalam arahannya Presiden Jokowi memberikan apresiasi atas kerja kerja keras semua pihak, baik pusat maupun daerah, sehingga pandemi COVID-19 di tanah air dapat dikendalikan dan pertumbuhan ekonomi dapat terjaga.

“Alhamdulillah, pandemi berhasil kita kelola dan kita kendalikan dengan baik, dan stabilitas ekonomi juga bisa kita manage, kita pertahankan sehingga berada pada posisi yang sangat baik. Ini berkat kerja keras kita semuanya,” ujar Presiden.


Presiden menjelaskan, tingkat vaksinasi COVID-19 di Indonesia mencapai 448 juta dosis suntikan. Presiden mengakui, penyuntikan 448 juta dosis vaksin tersebut bukan pekerjaan yang mudah, namun hal tersebut dapat dilakukan berkat dukungan berbagai elemen bangsa.

“Menyuntik 448 juta suntikan bukan barang yang gampang, tapi karena TNI juga ikut, Polri juga ikut, seluruh gubernur, bupati, wali kota, sampai ke tingkat RT/RW semuanya ikut. Itu yang menyebabkan kita bisa menyelesaikan COVID-19 dengan baik,” ujarnya.


Di tengah pandemi dan perlambatan ekonomi di sejumlah negara, imbuh Presiden, Indonesia juga mampu mencatatkan pertumbuhan ekonomi yang baik. Pada kuartal III-2022 ekonomi Indonesia mampu tumbuh 5,72 persen dan di kuartal IV-2022 diperkirakan tumbuh 5,2 hingga 5,3 persen.

“Ini sebuah prestasi yang sangat baik sekali, karena di kuartal III kita bisa tumbuh 5,72. Bandingkan dengan negara-negara lain,” ujarnya.

Meskipun mampu melalui tahun turbulensi ekonomi di 2022 dengan baik, kata Presiden, Indonesia harus tetap hati-hati dan waspada karena tahun 2023 masih menjadi tahun ujian bagi ekonomi global.

“Semuanya harus hati-hati, harus bekerja keras semuanya mendeteksi informasi-informasi dan data-data yang ada di lapangan sehingga jangan sampai kita keliru membuat kebijakan. Sekecil apapun kebijakan itu harus berbasis pada data dan fakta-fakta di lapangan,” tegasnya.

Presiden Republik Indonesia mengingatkan 6 hal penting, pertama tentang Inflasi, penanganan Kemiskinan Ekstrim, penanganan Stunting, Investasi, Birokrasi APBD dan TKDN, perencanaan Tata Kota, Stabilitas Politik dan Keamanan, serta Toleransi Umat Beragama.

Pertama soal Inflasi, Kepala Negara mengingatkan kepada seluruh Kepala Daerah untuk berhati-hati, akan bahayanya inflasi. Menurutnya, tahun 2023 ini, managing directur IMF mengatakan tahun ini, satu per tiga ekonomi di dunia diprediksi mengalami resesi.

"Meskipun sebuah negara tidak terdampak resesi, tapi satu per tiga masyarakat di negaranya akan merasakan seperti resesi. Untuk itu semua harus hati-hati," ucapnya.

Sementara itu Bupati Bengkalis Kasmarni usai megikuti Rakornas menyatakan siap untuk menindaklanjuti instruksi Presiden Republik Indonesia dengan langkah-langkah konkrit dalam pengendalian inflasi.

"Selaku Pemerintah Daerah Kabupaten Bengkalis juga siap membangun sinergitas dengan TPID Daerah dan Pusat guna memperbaiki laju inflasi yang terjadi saat ini, dan kami akan waspada karena tahun 2023 masih menjadi tahun ujian bagi ekonomi global," kata Bupati Kasmarni.

Ikut mendampingi Bupati Bengkalis dalam kegiatan tersebut, Dandim 0303 Bengkalis Letkol Inf Endik Yunia H, Kejari Bengkalis Zainur Arifin Syah, Kapolres Bengkalis diwakili Kompol Anindhita Rizal, serta sejumlah Perangkat Daerah di lingkungan Pemerintah Kabupaten Bengkalis.


Dew/DISKOMINFOTIK.


[Ikuti Seputar Riau Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar